LOGO

AMD Workshop Media TI: Gunakan Benchmark Sesuai Kebutuhan Pengguna

Dengan berkembangnya fitur dari sebuah prosesor, bisa jadi benchmark yang sering digunakan tidak lagi mencerminkan apa yang sebenarnya dipakai oleh seseorang. Setidaknya, begitulah menurut AMD. Selasa (24/4), AMD memberikan workshop dengan mengundang beberapa media TI. Tujuan utama dari workshop tersebut adalah memberitahukan apakah aplikasi benchmark yang saat ini ada telah mencerminkan performa yang ada atau tidak.

“Saat Anda menggunakan sebuah sistem komputer, apakah Anda terlebih dahulu menjalankan benchmark?”, tanya Hendra Sasmita, Global OEM Account Manager dari AMD Indonesia. “Selain itu, saat menggunakan sistem operasi yang tidak mendukung fitur-fitur yang ada di prosesor AMD, akan membuat sistem tersebut tidak optimal, seperti di instruksi 64-bit”. Beliau berpendapat bahwa menggunakan prosesor dengan kinerja tertinggi tidak akan membuat pekerjaan Anda selesai lebih cepat. Setidaknya itu yang terjadi saat menggunakan aplikasi seperti Office dan beberapa aplikasi seperti yang tertera di gambar di bawah ini.

Selain bapak Hendra Sasmita, muncul pula pendapat dari Tan See Ghee selaku Head of Product Marketing AMD Far East Ltd. “Kami akan sangat menghargai jika Anda menghitung kinerja frame per second dari sebuah game yang sering Anda mainkan. Anda dapat menggunakan FRAPS untuk melakukan hal tersebut.” Dibandingkan dengan beberapa benchmark syntethic, menggunakan FRAPS memang dapat mencerminkan kinerja sistem berdasarkan game. Selain itu, dalam menghitung daya tahan baterai, seseorang tidak akan memakai sebuah notebook dengan program yang berjalan secara terus-menerus seperti di Mobilemark. “Tujuan memberikan berapa lama baterai notebook dapat bertahan lama adalah seperti misalnya Anda tidak perlu melakukan charge baterai saat menonton bluray dengan notebook Anda saat sedang dalam perjalanan”.

Lalu, bagaimana dengan aplikasi editing lainnya? “Saat ini, kami telah bekerja sama dengan beberapa vendor software agar software mereka dapat bekerja lebih optimal dengan menggunakan APU. Kami pun telah meningkatkan aplikasi yang mendukung AMD Apps sebanyak tiga  kali lipat dari tahun 2011.” Memang, aplikasi seperti Adobe Flash, WinZip 16.5, Chrome, IE9, dan lain sebagainya sudah mendukung AMD App untuk mendapatkan akselerasi dari graphics terintegrasi maupun melalui AMD Radeon.

Bagaimana pendapat Anda? Apakah Anda setuju dengan yang diutarakan pihak AMD? Silahkan meninggalkan komentar di bawah ini.

Comments

  1. Rahma2t says:

    bener banget…….!!
    buat apa punya procie bagus & high performance tpi ga dimanfaatin semaksimal mungkin………
    sama az mubazir……..

  2. aveo says:

    setuju sih, lha ya, khan pake komp itu sesuai kebutuhan, beberapa hari ini emang aneh gejalanya, ada yg bernafsu ganti procie dan mobo karena mengejar benchmark, setelah terbeli , kinerja nya mirip spt yg lama, ndak naik signifikan sesuai selisih uang yg dibeli

  3. TsarAlexander says:

    ini mah pembelaan AMD untuk kinerja product mereka yang di hantam habis-habisan oleh kompetitor.

    di lini prosesor di buat bertekuk lutut, tunduk dan dihancurkan oleh intel dan di lini grapic card ditaklukan oleh nvidia.

    jangan lihat benchmark, sedangkan bechmark adalah tolok ukur kekuatan. terus lihat dari apanya dong???

  4. Captain Price says:

    Saya setuju dengan pernyataan dari AMD tsb. Tujuan utama saya membangun sebuah sistem High End adalah untuk bermain game. Agar kepuasan dalam bermain game bisa semaksimal mungkin. Jadi benchmark saya dalam mengukur kekuatan sebuah PC adalah melalui gaming. Jadi selama bermain game saya puas ya udah….itulah ukuran benchmarknya.

  5. Hendry says:

    Saya lebih melihat benchmarking itu lebih ke arah marketing gimmick. Apalagi waktu itu sempat beredar kalo benchmarking software yang ada lebih berpihak ke system dengan processor tertentu. Tapi tentu saja tanpa benchmark software kita tidak dapat melihat kemampuan processor tersebut apalagi untuk para reviewer gimana mereka bisa memberi penilaian tanpa benchmark software.

    Menurut saya beli komputer itu sesuai kebutuhan, fungsi dan tujuan pemakaiannya untuk apa. Benchmarking mungkin perlu digunakan dalam proses pemilihan tapi jangan dipakai sebagai satu-satunya tolak ukur tapi dilihat juga dari sisi lain

  6. onslaught says:

    mikir ? ga usah mikir kalo ada duit, ya beli aja yg mahal n berkualitas walau sebenernya cuman buat ngetik2… toh di indo juga banyak yg ga mikirin segi price performance… buktinya ? banyak yg pake mobil padahal isinya cuma satu atau dua orang… toh ? efektifkah ? bensin nya berapa, biaya perawatan berapa, dan lain2… masa komputer aja mikir ? wogghhhh… mikir tu kalo yg ga punya duit atau duitnya pes pesan… ya termasuk saya yg masih suka mikir, mikirin kenapa orang yg pake mobil cuma satu orang ? hmmmmmmmmm wkwkwrw

  7. Dedy Irvan says:

    Saya setuju bahwa pengujian harus pakai benchmark yang relevan dengan keadaan sehari-hari. Fraps dan aplikasi real-world memang acuan yg paling bagus. Walaupun ngerjainnya lumayan repot dan makan waktu.. :)

    Mengenai pengujian baterai, saya agak bingung sebenernya, krn waktu ketemu dgn AMD di one-on-one session, mereka pernah menyarankan kami utk melakukan pengujian baterai dengan software yg menggunakan beban konstan, bahkan jauh lebih konstan ketimbang mobilemark yg ada jeda istirahatnya. Anyway, at least kami skrg tahu apa yg dianggap fair oleh ketiga belah pihak..

    Semoga tahun depan komplikasinya ngga nambah krn ada kemungkinan tambahan masukan dari pihak ARM juga ..

  8. dino says:

    nilai adalah sesuatu hal yang penting tapi yang lebih penting lagi adalah proses menuju ke arah yang lebih baik, berbeda adalah sesuatu hal indah apabila perbedaan itu disikapi dengan bijak.memang selama ini dilihat dari hasil Benchmark AMD selalu di belakang Intel dan nVidia selain harga tentunya….bagi saya pribadi mah selama komputer di rumah tidak rewel, kena virus, listrik mati ada camilan+kopi anget adem ayem ajalah gak terlalu musingin hasil benchmark sapa yang terbaik…..oke bozzzzzz….

  9. kuvredh says:

    Ane berpikir, ada benernya juga….
    tapi kalo sekarang gue butuh buat rendering, masa ga usah pake prosesor yang paling tinggi kinerjanya?
    Untuk benchmark, kesian juga ya reviewer jagat yang jumlah program benchmarknya jadi lebih banyak…

    sukses deh jagatreview… ane mah cuman nunggu aja review kalian yang super keren… ga ada website anak bangsa yang kayak gini… salut!!

  10. silet1911 says:

    itu aplikasi yg support amd app makin banyak ya… tapi c-50 bakalan disupport ga ya?

  11. dre says:

    Setuju sih. Cuman kalo misalnya nge-bench game dengan dimainin trus di ukur make FRAPS, hasilnya kan bisa aja kurang akurat gara2x beda orang yg ngerjain benchmark

  12. praetorian81 says:

    lumayan banyak nih apps yang akan didukung…ditunggu deh realisasi nya…

  13. Ansari says:

    Setuju sih ane, klo penggunaan hardware sesuai sama aplikasi kebutuhannya.. tapi tetep aja perlu tolak ukur untuk mengetahui kasta hardware, yang bisa membantu user untuk memilih hardware yang diperlukannya.. :D

  14. adit says:

    pada intinya harus bijak, memiih sesuai kebutuhan :D

  15. hilmangraha says:

    Memang benar, membeli komputer sesuai kebutuhan, tidak semua orang bermain game dengan keinginan performa yang tinggi.

    pembelian komputer harus bijak untuk kebutuhan apa. Menurut saya, hal ini bukan pembelaan AMD, toh pada daarnya keuangan kita ingin lebih efektif dan efisien kan

  16. HapAckeR says:

    Buat apa beli procie dgn core dan thread byk trus boros daya (watt cpu),, pennforma jeblok lg ixixixiixi

  17. ramanattar says:

    Pertanyaannya ; apakah nilai benchmark berkorelasi positif dengan pengujian langsung ke aplikasi?

    Kalo iya, ngapain capek2 + buang banyak sumberdaya ngetest aplikasi real satu-persatu? Tujuan benchmark kan memang bukan ingin sesuai 100% dengan real world application, tapi sebagai gambaran saja..

    Selama ini jagat review sudah OK kok. Ada benchmark, ada real world app. Dan kita tahu selama ini, kalo hasilnya gak jauh beda.. Jadi kita tahu, produk mana yg lebih kencang sekaligus efisien wkwkwk

  18. gundala.putra.gunduli says:

    alah, emang lagi kalah aja ama intel ngomongnya jadi kayak gitu… trus maksudnya, kalo ane beli cpu mending beli llano ketimbang fx gitu? atau amd sendiri nyaranin kita beli athlon 2 ketimbang fx nya sendiri?

  19. gus gorman says:

    setuju sama gundala
    gue udah beli A-3850 nih buat kantor gue… apakah pernyataan AMD mengatakan kalo beli A-3850 sama yang dibawahnya itu pekerjaan kantor saya yang menggunakan photoshop nggak akan lebih cepat? rugi dong beli A-3850? mending ambil yang A-3650 deh…. (ga pake buat maen)

  20. stie says:

    beli komputer = sesuai kebutuhan+ ga rewel=awet xixi :D

  21. […] acara Workshop Media IT bersama AMD, pembicaraan tidak hanya melulu mengenai benchmarking yang sesuai dengan kebutuhan para […]

  22. Dedy Irvan says:

    umm.. akselerasi GPU di Photoshop emang cuma kentara di tampilan sih.. dan itu pun ngga minta VGA yg kenceng2 amat..
    Jadinya, tampilan lebih nyaman dengan adanya GPU, tapi kalau mau merge gambar atau handle file2 dengan layer banya dan besar, tetap bebannya ada di CPU, RAM, dan storage utama

  23. XAVOLIC says:

    Emg bener sesuai kebutuhan 0_0

    Masalah Procie pasti kita udah tau lah kemampuannya. punya kelebihan dan kelemahan 0_0

    tp Beda yaaa sm orang cari “GAYA”
    ;lol

  24. xp-people says:

    Benchmark + Kebutuhan stiap hari + Beli sesuai kemampuan = Pas2-anPeople.
    Procie murah bln ini yaitu :
    1. Intel core G620 atau Amd A4-3300
    2. Amd A6-3500
    semua sdh ada GPUnya.
    Tips :
    Utk main game2 berat beli aja VGAcard ATI HD6770, tp tabung uang 1thn dulu,
    He.he.he…

  25. jacky says:

    setuju aja semua sesuai kebutuhan, tapi dilihat dari procie AMD semuanya rata2 boros pemakaian listrik/daya (watt) & performance yg tidak ada peningkatan dari seri ke seri dibandingkan saingannya intel, total dalam 1 bulan biaya listrik membengkak 2x lipat dibandingkan memakai procie intel, jadi menurut saya sangat tidak sesuai dengan kebutuhan, jadi mana yang bisa menjadi tolak ukur, untuk umum tidak perlu benchmark segala lah! tapi kebutuhan akan price, performance & power consumpsion yang diperhitungkan dalam waktu lama, bukan 1 sd 2 bulan pemakaian, lagian unutk editing orang lebih memilih menggunakan kartu grafis dibandingkan onboard grafis/APU yang sebenarnya lebih dioptimalkan pada procie itu sendiri

  26. syfa says:

    (kenyataan)
    itu mah pembelaan AMD aja karna kalah saingan ama Intel,

    (kebutuhan)
    ada benarnya juga sih ngapai kita bangun suatu sistem yng high end akan tetapi tidak di gunakan secara maksimal mubadzir kan jadi sesuaikan ama kebutuhan aja deh.

    Akan tetapi di lain sisi yang namanya hardware ya harus di test sejauh mana kemampuan tertinggi nya, ya dengan Benchmark tentunya.

  27. silet1911 says:

    masalahnya, klo beli Llano bakalan bs bertahan ga kinerjanya sampe 4 tahun mendatang… gw mending beli core i5 2400 yg sekitar 3-4 thn lg ga bikin bottleneck klo dipasang vga tambahan…

  28. Zain says:

    Menurut saya pernyataan AMD tsb bukan berarti benchmark tidak diperlukan. Yang dikatakan AMD justru adalah bahwa benchmark (sintetis) yg ada tidak mencerminkan kekuatan prosesor AMD yg sesungguhnya, cenderung tendensius, hal ini ditambah lagi dengan support dari Operating Systemnya tidak mumpuni untuk prosesor arsitektur terbaru (keluarga Bulldozer).

    “Selain itu, saat menggunakan sistem operasi yang tidak mendukung fitur-fitur yang ada di prosesor AMD, akan membuat sistem tersebut tidak optimal, seperti di instruksi 64-bit”

    Karenanya AMD menyarankan untuk menggunakan benchmark non-sintetis, yaitu penggunaan aplikasi secara nyata:

    “Kami akan sangat menghargai jika Anda menghitung kinerja frame per second dari sebuah game yang sering Anda mainkan. Anda dapat menggunakan FRAPS untuk melakukan hal tersebut.”

    Kalau menurut saya, dunia benchmark kebanyakan saat ini memang bukan tidak mungkin sudah dimonopoli oleh perusahaan tertentu (Intel, dsb). Kalau Intel saja sudah berani melakukan tindakan kriminal dengan melakukan blackmail kepada vendor2 elektronik untuk HANYA menggunakan prosesor Intel, mengapa mereka tidak bisa “bermain” di dunia benchmark? Ingat, benchmark adalah advertising yang dianggap fakta. Paling tidak oleh Intel saat ini. Perusahaan yang cerdik dan berkuasa memang harus memanfaatkan pengiklanan melalui benchmark.

  29. fyo says:

    komputer kalo cuma buat ngetik, denger lagu, putar film dvd, buka tutup folder nggak ada kerjaan, copy paste data…pk processor dual core juga masih boleh…
    fakta yg harus diketahui sama orang2 yang selalu bilang bahwa upgrade itu berlebihan dan buang2 uang adalah coba tanya sama pekerja2 design dan multimedia, animator, hardcore gmer, apakah memang diperlukan cpu yang kencang? JELAS!!!
    kerasa peningkatan performanya? JELAS!!!
    beda dong pk dual core dgn i7 buat render filter di photoshop, 3d dan game…waktu kerja bisa dipersingkat karena processor yang baru bekerja lebih cepat…itu fakta bagi orang yang memakainya…

  30. troll says:

    hmm, Photoshop CS6 udah memaksimalkan GPGPU OpenCL lho di beberapa efeknya, ga cuma buat “alusin” doank
    hmmmm

    bisa dicek kok kencengan mana CPU murni ato APU buat blurring :P

  31. adi says:

    ah itu mah speak2 doang dari AMD yang semakin hari semakin digiles sama intel. Apalagi kenyataan APU ga sukses2 amat, malah gwe bilang nih produk gagal AMD. Ngapain juga beli APU klo ujung2 nya nambah VGA juga, mending balik aja dah ke athlon n phenom…..

  32. Alva Jonathan says:

    @ troll :

    Halo pak, jika tidak merepotkan kira-kira bisa minta dishare URL/link mengenai fungsi OpenCL di Adobe Photoshop ? Atau kira-kira punya info mengenai skenario penggunaan OpenCL di aplikasi lain? (Kalau ada modul benchmarknya lebih bagus lagi :p)

    Kebetulan aku lagi cari-cari software yang memanfaatkan API OpenCL, untuk benchmark AMD Trinity saat keluar nanti.

    Thanks,

  33. troll says:

    oh iya, untuk aplikasi yang memanfaatkan OpenCL yang paling umum :
    1.) WinZIP 16.5
    2.) GIMP 2.8 (belum rilis final, masih preview seingatku)
    3.) ArcSoft MediaConverter 7.5
    4.) CyberLink MediaEspresso 6.5
    5.) Handbrake

    untuk tool benchmark biasanya menggunakan LuxRender

  34. troll says:

    sorry, maksud saya LuxMark

  35. Alva Jonathan says:

    @ troll :

    OK thx, dicoba dulu deh software2nya, skalian cari skenario/workload utk benchmark.

    Thx pak,

  36. solihin says:

    wih setuju banget… maslahnya VGA gue sering pake AMD punya maklum grafis n speed ny lebih memadai di banding G-force selain itu biar persaing… dalam kemampuan prosessor…tidak di dominasi am intel kan sayang… intel trus berkembang AMD kagak…

  37. Jojo says:

    setuju sama AMD. beli komputer sesuai kebutuhan.

    tapi namanya juga manusia, pasti punya hobi, bahkan “diam” sekalipun ada yg menganggap hobi. :D

    tak sedikit orang sebagai pecinta komputer, ingin memiliki spek yg tinggi, terbaru.. bla bla.. bla..

    yg mampu beli ya alhamdulillah, yg gak mampu…?? nah ini.. tak jarang malah iri, dengan bilang, “buat apa beli procie atau vga kencang, tapi cuma pake buat game bla bla bla…?” siapapun tau maksud dari pernyataan tsb.

    yg perlu diingat adalah HOBI. jadi sebelum anda bertanya “buat apa beli komputer tercepat” ingat!!! NAMANYA JUGA HOBI.

    orang beli mobil juga gitu, kalo liat orang naik ferrari, yg gak mampu beli pasti ngomong “halah, percuma naik ferrari, jalan jakarta macet”.. ingat bro.. yaah.. namanya juga HOBI :D

    jadi gak usahlah teriak teriak menyinggung orang yg mampu beli HW bagus.

    ini hanya opini isi hati saya sebagai pecinta hardware komputer. maaf kalo ada kata kata yg salah.

    Regard,

    Jojo.

Random Articles
Back to Top