LOGO
,

Mengubah Ruangan ke dalam Bentuk Virtual dengan Kinect

Sebuah perusahaan bernama Matterport menunjukkan potensi penggunaan Kinect di industri properti. Menggunakan dua sensor dari PrimeSense, perusahaan di balik teknologi Microsoft Kinect, Matterport  mengubah sebuah ruangan menjadi dunia virtual.

Kedua sensor ditempatkan di atas tripod, satu sensor menghadap ke atas dan yang lainnya ke bawah. Lalu, rangkaian sensor tersebut diputar, memindai setiap sudut ruangan dalam radius 4,5 meter. Proses tersebut menghasilkan beragam gambar yang saling tumpang tindih, kemudian sebuah software akan menggabungkannya menjadi model 3D.

Di ajang CES, Florence Shaffer dari Matterport memperlihatkan bagaimana pengguna bisa “berjalan-jalan” menyusuri model 3D ruangan tersebut. Ia menyebutnya sebagai pengalaman a la First Person Shooter di dalam rumah.

Meskipun metafor video game tidak bisa dielakkan, teknologi tersebut ditujukan untuk tugas-tugas yang lebih serius. Seorang makelar bisa menunjukkan penampilan rumah kepada klien sebelum kunjungan, pemilik rumah yang ingin mendekorasi sebuah ruangan bisa melihat gambaran penggunaan cat atau jenis ubin tertentu, atau bahkan toko perabotan rumah tangga bisa meletakkan produk-produknya secara virtual ke dalam ruangan. Pengguna juga dapat menggunakan printer 3D untuk menghasilkan model miniatur rumah atau gedung.

Saat ini, PrimeSense telah mengembangkan sensor baru bernama Capri. Ukuran sensor tersebut lebih kecil dibanding yang disematkan dalam Kinect. Dengan demikian, Matterport akan mulai mengembangkan sistem pemindai serupa dengan desain ringkas dan harga setara sebuah kamera DSLR. Sayangnya, tidak ada penjelasan mengenai model DSLR yang dimaksud.

Sistem pemindaian Matterport akan mulai dipasarkan pada pertengahan 2013 dengan detail harga yang belum diungkapkan.

Random Articles
Back to Top