in: Desktop | October 7, 2015 | by: Gatot Tri Yuwono

Review Mini PC Desktop: HP 260 G1 DM

The Desktop

HP 260 G1 DM Front Side

HP 260 G1 DM ternyata menggunakan desain bodi serupa dengan EliteDesk 705 G1 DM seperti kami ulas beberapa waktu lalu. HP (Hewlett Packard) memang sukses menempatkan sebuah PC desktop ke dalam casing dengan ukuran hanya sebesar 17,53 x 17,78 x 3,3 cm atau sedikit lebih luas dibandingkan motherboard dengan faktor bentuk mini-ITX (17 x 17 cm). Tidak hanya itu, ukuran tebal PC desktop tersebut juga hanya sebesar 3,3 cm sehingga membuatnya terlihat begitu ramping. Kombinasi warna hitam matte dan bodi logam, kecuali untuk panel depan, memang membuat penampilan sekaligus struktur bodi HP 260 G1 DM terlihat dan terasa begitu kokoh.

Pada panel depan HP 206 G1 DM dapat dijumpai dua port USB 3.0 untuk transfer data dalam kecepatan tinggi. Terdapat pula satu buah headphone jack dan microphone combo jack untuk menangani perangkat audio pengguna. Tombol power on/off dengan bentuk persegi panjang diletakkan pada sisi paling kanan panel depan.

HP 260 G1 DM Rear Side

Beralih pada sisi belakang dapat ditemukan dua buah konektor display berupa Display Port 1.2 dan D-Sub. Menariknya dengan menggunakan perangkat display splitter, satu konektor Display Port dapat dikonfigurasi untuk menangani perangkat display lebih dari satu buah. Alhasil ruang kerja pengguna pada sistem operasi Windows dapat diperluas sehingga dapat meningkatkan produktivitas. Terdapat pula line out audio jack, dua port USB 2.0, dua port USB 3.0, port Gigabit Ethernet (RJ-45), satu port untuk komponen power adapter, dan juga kensington security slot. Tepat berada di atas konektor Display Port dan RJ-45 terdapat lubang ventilasi tempat udara panas dikeluarkan dari dalam sistem.

HP 260 G1 DM DP to HDMI

Untuk pengguna dengan perangkat display dengan input HDMI, HP (Hewlett Packard) menyertakan konverter Display Port to HDMI di dalam paket penjualan.

Tidak hanya dapat ditempatkan pada posisi horizontal, HP 260 G1 DM juga dapat ditempatkan pada posisi vertikal sehingga menghemat ruang dimana PC desktop tersebut ditempatkan.

HP 260 G1 DM Vertical Stand

Aksesoris Vertical Stand pada paket penjualan memungkinkan HP 260 G1 DM ditempatkan pada posisi vertikal.

HP 260 G1 DM juga dilengkapi perangkat VESA-mount dengan ukuran 100 x 100 mm sehingga dapat ditempatkan pada sisi belakang monitor. Menariknya, perangkat VESA-mount tersebut terdiri dari dua komponenen dimana satu bagian dipasang pada monitor dan lainnya pada bodi sistem. Alhasil sistem dapat dilepas dan dipasang kembali dengan mudah pada sisi belakang monitor tanpa perlu repot membongkar seluruh komponen VESA-mount, cukup dengan menggeser sebuah tuas pengunci. Perangkat VESA-mount dibuat dari bahan logam tebal sehingga terasa sangat kokoh.

Seperti inilah komponen di dalam HP 206 G1 DM. Terlihat sebuah HDD 2,5 inci dengan konektor SATA III 6 Gbps dimana pengguna dapat menggantinya dengan SSD untuk mendapatkan performa sistem lebih optimal dan responsif. HP (Hewlett Packard) menempatkan komponen memori/RAM tertutup di dalam kotak logam tepat disebelah prosesor beserta sistem pendinginnya. Sementara itu komponen wireless card untuk konektivitas Wi-Fi dan Bluetooth tidak jauh dari storage ditempatkan.

Untuk mendinginkan Core i3 4040U, HP (Hewlett Packard) menggunakan sistem pendingin dengan ukuran lebih ringkas dibandingkan EliteDesk 705 G1 DM sebelumnya. Hal tersebut memang tidak aneh mengingat Core i3 4030U memiliki nilai TDP sangat rendah hanya sebesar 15 Watt. Pengurangan ukuran sistem pendingin tampaknya juga memiliki peran membuat bobot PC desktop ini berada di bawah 800 gram.

HP 260 G1 DM Power Adapter

Unit power adapter alias external power supply ini memiliki kemampuan menyuplai daya ke sistem hingga sebesar 65 Watt.

HP Client Security

HP 206 G1 DM telah dilengkapi aplikasi keamanan HP Client Security untuk menjamin keamanan sistem dari “tangan-tangan jahil”. Aplikasi tersebut menawarkan sejumlah metode pengamanan dimana akses penggunaan sistem dapat diamankan dengan menggunakan password, PIN, fingerprints (sidik jari), perangkat Bluetooth, atau smart card. Tidak hanya itu, aplikasi ini juga memungkinkan pengguna untuk melakukan proses backup dan restore sistem atau data jika diperlukan

Daftar Isi
Pages: 1 2 3 4
Tags:

Share This:

Comments

RANDOM ARTICLES