in: News | October 9, 2016 | by: Fernando B. Sitorus

Yahoo Beberkan Data Email Pengguna ke CIA

yahoo

Sejak tahun lalu, Yahoo dikabarkan tengah mengembangkan software khusus untuk CIA yang dapat melakukan pemindaian email untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan. Kemampuan software tersebut cukup canggih sehingga dapat melakukan pemindaian ratusan juta akun email dalam waktu singkat. Secara spesifik memang tidak diketahui informasi apa yang dicari oleh badan Intelijen Amerika serikat (CIA).  Namun diketahui bahwa pemerintah menginginkan beberapa set character kalimat yang sensitif dan perlu dicermati dan ditindak lanjuti.

“Yahoo adalah perusahaan yang taat hukum yang tentunya harus mengikuti peraturan dan regulasi pemerintah Amerika Serikat”,  Begitu komentar singkat dari perwakilan Yahoo pada saat dikonfirmasi. Regulasi dan undang-undang pemerintah negeri paman sam ini tak lepas dari kritik pedas pengguna juga perusahaan internet lain, karena hal ini menyangkut privasi dan hak pelanggan.

Google sendiri ketika ditanyakan, apakah pemerintah Amerika Serikat juga meminta data dari mereka,  perwakilan Google menyangkal akan adanya permintaan seperti itu. “Kami tidak pernah menerima permintaan data seperti yang Anda sebut, tapi jika andai pun ada permintaan data, kami akan sangat tegas menolaknya”, Begitu perwakilan Google berkomentar. Begitu juga dengan Microsoft yang menyangkal  tentang pemberian data pengguna mereka pada pemerintah, tapi mereka tidak mau berkomentar bahwa ada tidaknya permintaan data pengguna  dari pemerintah.

“Sangat mengecewakan mengetahui bahwa perusahaan besar seperti Yahoo melakukan hal ini, karena pastinya pengguna mengandalkan provider penyedia layanan untuk melawan undang-undang yang memata-matai privasi pengguna” . Begitu komentar Patrick Toomey yang menjabat sebagai pembela dari America Civil Liberties Union.

CEO Yahoo Menyetujui Permintaan CIA

marrisa-mayers-yahoo

Mantan karyawan Yahoo sempat menuturkan bahwa Marissa Mayers selaku CEO Yahoo, menyetujui permintaan pemerintah Amerika Serikat untuk hal permintaan data. Hal ini diketahui ketika tim dari Security Yahoo menemukan adanya program yang berjalan dan melakukan remote data langsung. Sepertinya langkah ini membuat Chief Information Security Officer Yahoo pada saat itu, Alex Stamos sangat kecewa karena beliau berpendapat bahwa hal tersebut melanggar kode etik privasi pengguna.

Tak lama kemudian tepatnya bulan Juni  2015, Alex Stamos mengundurkan diri dari Yahoo dan memutuskan pindah ke Facebook. Alex Stamos sendiri tidak berkomentar akan hal ini, dia hanya mengatakan bahwa dirinya tak mengalami masalah apa pun dengan Yahoo ketika mengundurkan diri.

 

Tags:

Share This:

Comments

RANDOM ARTICLES