in: Direct Release | November 2, 2016 | by: Jagat Review

Direct Release: Lebih dari 50% Aplikasi Belanja Peringkat Teratas Mengumpulkan Informasi Pribadi Pengguna Melalui Pelacak

Oslo, Norwegia – 1 November, 2016

Akhir September lalu, Presiden Joko Widodo mengungkapkan bahwa pada tahun 2014 dan 2015, kejahatan dunia maya di Indonesia meningkat secara dramatis menjadi 389 persen dan sebagian besar serangan ini berada di sektor bisnis e-commerce. Fakta ini adalah fakta yang perlu diperhatikan oleh penggiat maupun pengguna aplikasi e-commerce di Indonesia. Sebuah studi melakukan penelitian kepada 60 aplikasi belanja peringkat teratas di Android,dan menemukan bahwa lebih dari setengahnya mengumpulkan informasi pribadi pengguna melalui pelacak.

Opera Max risk assessment_id-1.png

Temuan ini berasal dari penilaian risiko privasi di Opera Max, aplikasi manajemen data dan penghematan data milik Opera untuk Android. Sebanyak 60 aplikasi belanja paling populer ditinjau menggunakan modus privasi di aplikasi ini. Penelitian lain menunjukkan bahwa informasi pribadi seperti nama pengguna, alamat email, lokasi, istilah pencarian dan nomor telepon dibagikan kepada pihak ketiga melalui pelacak.

Beberapa aplikasi belanja yang paling “bocor”, seperti Amazon, BestBuy, JC Penney dan Newegg, mengirimkan pelacak dalam jumlah yang relatif tinggi.

leaky apps_id.png

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa sebanyak 96% dari aplikasi belanja tidak menggunakan enkripsi penuh untuk menghubungkan aplikasi ke server mereka. Hal ini menimbulkan risiko privasi untuk pembeli online ketika mereka menggunakan aplikasi ini.

Data pribadi dapat dibagikan kepada pihak ketiga melalui pelacak pada aplikasi belanja atau koneksi http yang tidak terenkripsi melalui koneksi operator seluler. Data sensitif seperti nomor rekening bank dan informasi keuangan lainnya yang disimpan di rekening pengecer atau aplikasi belanja online, dapat dicegat dan dibaca oleh pencuri identitas melalui jaringan Wi-Fi publik yang tidak aman. Berdasarkan survei privasi daring yang dilakukan JakPat lebih dari 57% responden merasa waswas akan pihak ketiga yang dapat mengakses informasi personal mereka.

unencrypted apps_id.png

“Kebanyakan orang tidak akan memberitahukan informasi rinci kartu kredit mereka atau nama lengkap dan alamat mereka kepada karyawan di sebuah toko tempat mereka berbelanja atau melihat-lihat produk. Tapi, ketika menggunakan aplikasi belanja online, orang melakukan hal ini dan tidak menyadari bahwa informasi-informasi seperti ini dapat dibagikan ke pihak lain”, kata Sergey Lossev, Head of Product, Opera Max. “Itulah sebabnya kami telah menerapkan mode privasi di Opera Max. Kami ingin mengedukasi pengguna kami dengan menunjukkan aplikasi mana saja yang membagikan data Anda melalui pelacak tanpa seizin Anda. “

Opera Max terbaru meningkatkan privasi pengguna Android

Hari ini, Opera Max membawa fitur modus privasi baru untuk semua pengguna. Menawarkan alert real-time pada mode privasi sehingga pengguna dapat dengan mudah melihat aplikasi mana yang mengirimkan permintaan berisiko tinggi, sehingga membahayakan privasi mereka. Setelah mode privasi Opera Max diaktifkan, mode ini jugaa mengenkripsi hampir semua lalu lintas data aplikasi dan memblokir hampir semua jenis pelacak data untuk memastikan pengguna dapat berbelanja dengan aman dan tenang.

highriskapps.png

“Setelah Anda tahu berapa banyak pelacak dan permintaan sambungan tidak aman yang diminta oleh aplikasi Anda, Anda mungkin ingin memastikan semua lalu lintas aplikasi dilindungi dan dienkripsi oleh Opera Max. Dengan begitu Anda dapat melindungi privasi Anda saat berbelanja. Lihat sendiri apa yang dilakukan oleh aplikasi-aplikasi Anda dan Anda bisa memutuskan sendiri apa yang ingin Anda lakukan, “tambah Lossev.

Pelajari lebih lanjut tentang mode privasi Opera Max dengan membaca blog Opera Indonesia di sini.

Selebihnya mengenai privasi Unduh Opera Max terbaru dengan mode privasi secara gratis di http://opr.as/omx

Tags:

Share This:

Comments

RANDOM ARTICLES