in: Graphics Card | November 8, 2018 | by: Tim Jagat Review

Hands-on: Gigabyte GeForce RTX 2080 Ti Gaming OC 11G

Testbed  dan Metode Pengujian

 

Spesifikasi Testbed

Spesifikasi PC yang menjadi testbed kami adalah:

  • Prosesor: Intel Core i9-7900X ‘Skylake-X’
  • Motherboard: Gigabyte X299 DESIGNARE EX
  • RAM: G.Skill TridentZ DDR4 4x8GB DDR4-3600 CL16 (running @ DDR4-3200 CL16)
  • VGA: Gigabyte GeForce RTX 2080 Ti Gaming OC 11G
  • SSD: HyperX 3K 240GB
  • PSU: Corsair AX1200i
  • CPU Cooler: Noctua NH-D15S
  • OS: Windows 10 64-bit, 1803 Update
  • Case: No Case, Open Bench Table (suhu ambient 25C)
  • Monitor: ASUS PG27A 4K 60Hz

Testbed kami menggunakan Core i9-7900X (berjalan default tanpa Multi-Core Turbo), dan motherboard X299 Besutan Gigabyte (X299 Designare EX). RAM-nya sendiri menggunakan G.Skill TridentZ DDR4-3600 4x8GB Kit, yang kami turunkan ke DDR4-3200 (CL16-16-16-36, Timing sesuai XMP) untuk memastikan tidak ada beban terlalu banyak ke memory controller

 

VGA Pembanding 1: Gigabyte GeForce RTX 2080

 

VGA Pembanding 2: GeForce RTX 2080 Ti Founders Edition

 

 

VGA Pembanding 3: GeForce GTX 1080 Ti Lightning-Z

 

Daftar Benchmark/Game untuk Performance Test

Daftar game yang digunakan:

  • Assassin’s Creed Unity (DX11) – 4K, High Preset
  • Battlefield 1 (DX11) – 4K, Ultra Preset
  • F1 2017 (DX11) – 4K, Ultra High
  • Far Cry 5 (DX11) – 4K Ultra
  • Final Fantasy XV Benchmark (DX11) – 4K Standard
  • GTA V (DX11) – 4K, Very High setting
  • Hitman (DX11) – 4K, Ultra Setting
  • Shadow Of Tomb Raider (DX12) – 4K, Highest
  • The Witcher 3 (DX11),  4K Ultra Preset Hairworks OFF, High Post Processing

 

Metode Testing:

Ada beberapa game yang memilik internal benchmark, sehingga kami mengambil data dari sana.

Bamun ada juga game yang harus kami jalankan, lalu kemudian baru di-capture framerate + frametime-nya oleh tool FRAPS untuk mengambil nilai average FPS dan 99th percentile FPS (1% Minimum FPS).

  • Assassin’s Creed Unity (DX11) – Gameplay 60 Detik, FRAPS
  • Battlefield 1 (DX11) – Gameplay 60 Detik, FRAPS
  • F1 2017 (DX11) – Internal Benchmark,  60 Detik, FRAPS
  • Far Cry 5 (DX11) – Internal Benchmark
  • Final Fantasy XV Benchmark (DX11) – Benchmark,  180 Detik, FRAPS
  • GTA V (DX11) – Gameplay 60 Detik, FRAPS
  • Hitman (DX11) – Internal Benchmark, 60 Detik, FRAPS
  • Shadow Of Tomb Raider (DX12) – Internal Benchmark
  • The Witcher 3 (DX11) –  Gameplay 60 Detik, FRAPS

 

Tambahan: Sekilas mengenai FPS dan Frame Time

Ada beberapa skenario pengujian dalam gaming yang menghasilkan variasi framerate cukup tinggi yang tidak bisa terdeteksi oleh penghitungan average FPS(frame per second) saja. Kejadian ini membuat kami memutuskan untuk melihat data Frametime logFrametime adalah waktu dimana 1 (satu) frame akan di-render oleh sistem, biasanya dalam satuan milliseconds (ms).Selama ini kami menggunakan FPS (Frame per second) sebagai unit pengukuran untuk mempermudah perbandingan. Namun, ada kalanya pengukuran frame time ini bisa lebih penting, karena bisa memberi kami data untuk melihat seberapa jauh variance/perbedaan dari waktu render masing-masing frame.

Umumnya, waktu render yang jauh berbeda antar frame, misal frame pertama dirender pada 16.7 ms, lalu frame kedua pada 40 ms, lalu frame ketiga pada 16.7 msakan membuat kita merasa adanya ‘stuttering’ dalam game.

Sebagai perbandingan, inilah konversi FPS ke Frametime:
(dengan rumus FPS = 1000/Frametime,  frametime dalam satuan ms. Berlaku sebaliknya, Frametime = 1000/FPS )

  • 120 FPS8.3 ms (1000/120 = 8.3)
  • 60 FPS16.7 ms (1000/60 = 16.7)
  • 30 fps33.3 ms (1000/30 = 33.3)
  • 20 fps50 ms (1000/20 = 50)

Ini berarti makin KECIL frametime, makin BESAR FPS-nya, dan berlaku sebaliknya.

Setelah menganalisa lebih lanjut, kami menemukan bahwa ada juga cara mudah untuk menentukan apakah sebuah sistem PC mengalami ‘stutter’ yang parah atau tidak. Salah satunya adalah dengan menganalisa frametime log dari beberapa tool seperti FRAFSTool sederhana ini dapat menghitung secara otomatis bagian 1% frame yang ‘terburuk’ dari sekumpulan data frame time ( 1% Minimum Framerate, a.k.a 99th percentile).

Pada sampel data frametime berikut, terlihat bahwa data Average tidak terlalu mencerminkan 'spike' yang terjadi, sedangkan data 99th percentile-nya lebih mendekati sebagian besar lonjakan yang terjadi sepanjang game berlangsung

Pada sampel data frametime berikut, terlihat bahwa data Average tidak terlalu mencerminkan ‘spike’ yang terjadi, sedangkan data 99th percentile-nya lebih mendekati sebagian besar lonjakan yang terjadi sepanjang game berlangsung

Tentunya, PC yang nilai ‘1% minimum FPS’-nya jauh lebih rendah dari FPS rata-rata, pastinya akan mengalami ketidaknyamanan berupa berbagai kejadian ‘stutter’ dalam game.

 

Benchmark Sintetis – 3DMark Time Spy Extreme & 3DMark Fire Strike Ultra

Sebelum semua test game kami lakukan, kami ingin memberikan gambaran performa dengan benchmark sintetis resolusi 4K seperti 3DMark Time Spy Extreme (DX12) dan 3DMark Fire Strike Ultra (DX11), ini hanya bagian GRAPHICS test, BUKAN Full Score. Berikut hasilnya:

 

Seperti apa performanya di game? Mari mulai pengujian game di halaman berikutnya!

Daftar Isi
Pages: 1 2 3 4 5 6 7
Tags: