Review Notebook Gaming: ASUS ROG STRIX GL503VD

Reading time:
February 6, 2018

Laptop gaming kelas entry level dengan harga 15 jutaan rupiah, ASUS ROG STRIX GL503VD, akan menjadi topik pembahasan utama di artikel ini. Seri terbaru ini memang masih menawarkan platform yang mengombinasikan prosesor Intel Core i 7th Gen dan graphics card NVIDIA GeForce GTX 10 Series. Walaupun begitu, pada seri terbaru ini ternyata ASUS melakukan perubahan signifikan dari segi penampilan yang membuat laptop gaming tersebut tampil beda dan terasa lebih fresh.

ASUS GL503VD Official

Basis desain bodi terbaru ASUS ROG STRIX GL503VD tampaknya mengakar dari laptop gaming kelas high end tertipis saat ini, ROG GX501 “Zephyrus” dengan elemen garis diagonalnya. Menariknya pada desain bodi terbaru ini pengguna akan lebih mudah dalam melakukan upgrade dengan adanya pintu khusus untuk mengakses komponen memori/RAM dan storage. Tentu saja fitur unggulan yang umum dijumpai pada laptop gaming ASUS ROG tetap dipertahankan pada varian yang satu ini.

Spesifikasi

ASUS ROG STRIX GL503VD (Rp. 15.799.000,-)
Processor Intel Core i7 7700HQ (Base 2,8 GHz/Turbo Boost 3,8 GHz)
Motherboard Intel HM175 Chipset-based
Memory 8 GB (1x 8 GB) DDR4 @2400 MHz (Single Channel)
Graphics IGP: Intel HD Graphics 630
Discrete: NVIDIA GeForce GTX 1050 4 GB GDDR5
Display 15,6 inch @1920 x 1080 pixels @60 Hz
Storage 1 TB SSHD 5400 RPM SATA III 6 Gbps
Wireless 802.11a/b/g/n/ac & Bluetooth V4.2 (by Intel Dual Band Wireless-AC 8265)
USB 2.0/1.1 1
USB 3.0/2.0 (Type-A Connector) 1 (Type-C Connector)
USB 3.1/Thunderbolt 3.0 0
eSATA/USB 3.0 Combo 0
Display Port 1 (Mini Connector)
HDMI 1
DVI 0
D-Sub 0
Ethernet/RJ45 1 (by RealTek RTL8168/8111)
Audio In/Out Microphone Headphone Combo Jack
Optical Drive N/A
Battery 64 Wh
Operating System Windows 10 Creator Update Build 1703
Dimensions (mm) 384 x 262 x 23 (Width x Depth x Height)
Weight (grams) 2538 (Notebook) 552 (Charger)
 ASUS GL503VD CPUZ 01
Diposisikan sebagai produk ROG dengan harga ekonomis ternyata tidak membuat ASUS melakukan kompromi pada komponen prosesor. ASUS ROG STRIX GL503VD tetap ditenagai prosesor Core i7 7700HQ seperti laptop gaming ROG lainnya dengan harga jual lebih tinggi. Core i7 7700HQ dibangun dengan basis arsitektur CPU Kaby Lake dengan proses fabrikasi 14+ nanometer. Core i7 7700HQ adalah prosesor empat core tetapi berkat teknologi Hyper-Threading ia mampu mengerjakan delapan proses komputasi sekaligus sehingga cocok untuk menangani aplikasi yang menyukai jumlah thread masif. Nilai base clock speed Core i7 7700HQ adalah sebesar 2,8 GHz dengan nilai Turbo Boost 2.0 clock speed sebesar 3,8 GHz saat satu core bekerja, 3,6 GHz saat dua core bekerja, dan 3,4 GHz saat empat core bekerja.
ASUS GL503VD CPUZ 02
ASUS memadukan prosesor Core i7 7700HQ dengan motherboard soket FCBGA1440 berbasiskan chipset Intel HM175.
ASUS GL503VD CPUZ 03
ASUS ROG STRIX GL503VD dilengkapi memori/RAM tipe DDR4 (1,2 Volt) dengan kapasitas 8 GB dan kecepatan 2400 MHz. Cukup disayangkan, penggunaan satu keping memori/RAM membuat konfigurasi single channel memory aktif di laptop gaming ini dimana hal tersebut dapat mempengaruhi performa di skenario tertentu seperti saat IGP Intel digunakan. Untunglah tersedia satu slot memori/RAM kedua yang tidak diisi jika pengguna ingin menggunakan konfigurasi dual channel memory.
[toggles class=”yourcustomclass”]
[toggle title=”NVIDIA GeForce GTX 1050 4 GB GDDR5 (Standard Mode)” class=”in”]ASUS GL503VD GPUZ 01 Standard[/toggle]
[toggle title=”NVIDIA GeForce GTX 1050 4 GB GDDR5 (Extreme Mode)”]ASUS GL503VD GPUZ 02[/toggle]
[toggle title=”Intel HD Graphics 630″]ASUS GL503VD GPUZ 03[/toggle]
[/toggles]
Performa gaming ASUS ROG STRIX GL503VD disajikan oleh GeForce GTX 1050. Diposisikan di kelas entry level dari lini GTX 10 Series, graphics card tersebut memungkinkan produsen untuk menciptakan laptop gaming dengan harga murah. GeForce GTX 1050 diotaki GPU GP107 dengan basis arsitektur Pascal seperti varian GTX 10 Series lainnya. GTX 1050 sendiri dilengkapi 640 CUDA Cores, 40 Texture Units, dan 16 ROP Unit. Tipe memori/VRAM yang digunakan adalah GDDR5 dengan ukuran memory bus sebesar 128-bitSpesifikasi tersebut sama seperti dijumpai pada GTX 1050 desktop. Walaupun begitu khusus untuk laptop, GTX 1050 tersedia dalam dua varian kapasitas memori/VRAM yaitu 2 GB dan 4 GB seperti digunakan oleh ASUS ROG STRIX GL503VD.
GPU GeForce GTX 1050 di ASUS ROG STRIX GL503VD memiliki dua mode operasional yaitu Standar dan Extreme. Pada mode Standar nilai base clock graphics card adalah sebesar 1354 MHz dan dapat mencapai kecepatan maksimal hingga 1695 MHz (Fan Overboost) berkat teknologi GPU Boost 3.0. Sementara pada mode Extreme, nilai base clock graphics card adalah sebesar 1454 MHz dan dapat mencapai kecepatan maksimal hingga 1771 MHz (Fan Overboost). Sedangkan untuk kecepatan memori/VRAM adalah 7008 MHz pada kedua mode tersebut.
ASUS ROG STRIX GL503VD tetap menghadirkan teknologi NVIDIA Optimus sehingga IGP dan graphics card discrete dapat aktif secara bergantian. IGP aktif dalam kondisi idle atau saat di lingkungan desktop Windows sementara graphics card discrete aktif saat game atau aplikasi yang memanfaatkan mulai dijalankan. Kemampuan seperti ini memiliki tujuan untuk menghemat penggunaan tenaga listrik terlebih saat menggunakan baterai. ASUS ROG STRIX GL503VD dilengkapi IGP Intel HD Graphics 630 yang ditanam di dalam prosesor Core i7 7700HQ.
Load Comments

Gadget

April 30, 2022 - 0

Smartphone Pilihan Terbaik Menjelang Lebaran 2022: Rp 5-6.9 Juta

Setelah membahas rekomendasi smartphone pilihan kami di rentang harga kurang…
April 29, 2022 - 0

Smartphone Pilihan Terbaik Menjelang Lebaran 2022: Rp 3-4.9 Juta

Setelah membahas Smartphone Rekomendasi dari kami, tim Jagat Review, yang…
April 29, 2022 - 0

Smartphone Pilihan Terbaik Menjelang Lebaran 2022: Rp 1-2.99 Juta

Menjelang Hari Raya Lebaran, tidak sedikit yang berpikir untuk membeli…
April 28, 2022 - 0

Review Jimmy BX5: Vacuum Cleaner yg Bisa Berantas Virus dan Tungau

Kali ini kita akan menguji penyedot debu atau Vacuum cleaner…

Laptop

June 21, 2022 - 0

ASUS ROG Terbaru dengan Prosesor AMD Ryzen 6000 Series Resmi Luncur di Indonesia

Terdapat beberapa laptop yang diluncurkan, termasuk TUF Gaming, Zephyrus G14,…
June 20, 2022 - 0

Review Infinix INBook X2 Core i3 8GB:

Nyari laptop murah, yang punya desain dan performa oke memanglah…
June 14, 2022 - 0

Review MSI Summit E14 EVO A12M: Laptop Tipis 12 Core Paling Murah

Laptop yang hadir berikut ini adalah MSI Summit E14 EVO…
June 6, 2022 - 0

Review Acer Swift 5 Aerospace: Versi Lebih Murah, Tetap Keren dan Sangar!

Perkenalkan, ini Ini adalah Acer Swift 5 Aerospace dengan layar…

Gaming

June 29, 2022 - 0

Game Pesawat Klasik – RayStorm Akan Kembali

Jika kita bicara soal sebuah genre yang kian langka seiring…
June 29, 2022 - 0

Pelihara dan Latih Monster Ultraman di Game Monster Rancher Baru!

Berapa banyak dari Anda yang sempat mengenal franchise Monster Farm?…
June 29, 2022 - 0

Game Battle-Royale Sihir – Spellbreak Mati 2023

Ketika PUBG meraih popularitasnya beberapa tahun yang lalu, banyak game…
June 29, 2022 - 0

Super Chat Tiba di Indonesia, SIMPING Virtual Youtubers Jadi Gampang!

Jika Anda mengikuti fenomena di internet selama beberapa tahun terakhir…